NATO berjanji kesepakatan dunia maya dengan Ukraina setelah peretasan pemerintah ‘besar-besaran’
Tech News

NATO berjanji kesepakatan dunia maya dengan Ukraina setelah peretasan pemerintah ‘besar-besaran’

NATO mengumumkan Jumat bahwa pihaknya berencana untuk memperdalam kerja sama dunia maya dengan Ukraina setelah serangan besar-besaran melumpuhkan situs web utama pemerintah di Kyiv pada saat ketegangan meningkat antara Rusia dan Barat mengenai keamanan Ukraina.

Pengumuman itu datang pada hari yang sama ketika Amerika Serikat merilis temuan intelijen yang menunjukkan bahwa Rusia sedang merencanakan operasi sabotase untuk membuat dalih untuk menyerang Ukraina.

“Dalam beberapa hari mendatang, NATO dan Ukraina akan menandatangani perjanjian untuk meningkatkan kerja sama siber, termasuk akses Ukraina ke platform berbagi informasi malware NATO,” kata Sekretaris Jenderal Jens Stoltenberg.

Uni Eropa juga memobilisasi untuk membantu sekutu dekatnya setelah serangan-serangan itu untuk sementara meruntuhkan situs-situs, termasuk milik kementerian luar negeri dan kabinet.

Kyiv mengatakan kerusakannya terbatas dan menahan diri untuk menyalahkan tetapi negara bekas Soviet itu menuduh Rusia memiliki hubungan dengan Moskow untuk serangan sebelumnya di situs web dan infrastruktur utama.

Tanpa menyebut nama Moskow, ajudan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, Andriy Yermak, mengatakan intelijen Barat dan Ukraina percaya serangan siber adalah bagian dari rencana untuk “destabilisasi situasi di Ukraina”.

Kementerian luar negeri Ukraina menggambarkan serangan yang meruntuhkan situsnya dan portal pemerintah lainnya sebagai “masif besar”.

Situs yang ditargetkan, termasuk kementerian darurat, kementerian pendidikan, dan kabinet, menampilkan pesan dalam bahasa Ukraina, Rusia, dan Polandia yang memperingatkan warga Ukraina bahwa data pribadi mereka telah diretas.

“Semua informasi tentang Anda telah menjadi publik, takut dan harapkan yang terburuk,” bunyi pesan itu.

Dalam beberapa jam setelah pelanggaran Jumat pagi, layanan keamanan SBU mengatakan akses ke sebagian besar situs yang terkena telah dipulihkan dan dampaknya minimal.

“Isi situs tidak diubah dan menurut informasi awal tidak ada data pribadi yang bocor,” kata dinas keamanan SBU dalam sebuah pernyataan.

Latihan militer Rusia

Kyiv tidak segera menyalahkan individu atau entitas mana pun dan kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell mengatakan masih terlalu dini “untuk menuding siapa pun. Kami tidak punya bukti”.

Tapi dia menambahkan: “Anda bisa membayangkan siapa yang melakukan ini.”

Pada Oktober 2020, Amerika Serikat menuduh enam orang Rusia melakukan serangan siber di jaringan listrik Ukraina, pemilihan Prancis 2017 dan Olimpiade Musim Dingin 2018.

Departemen Kehakiman pada saat itu mengatakan keenamnya adalah anggota saat ini atau mantan anggota intelijen militer GRU Rusia dan juga dituduh melakukan serangan malware yang disebut “NotPetya” yang menginfeksi komputer bisnis di seluruh dunia yang menyebabkan hampir US$1 miliar (RM4.18 miliar) di kerugian.

Serangan terbaru datang pada saat ketegangan tegangan tinggi antara Rusia dan Barat atas Ukraina, sekutu dekat Amerika Serikat dan Eropa.

Hubungan itu semakin dalam setelah Rusia pada tahun 2014 mencaplok semenanjung Krimea dari Ukraina dan mendukung separatis pro-Moskow yang menguasai bagian timur negara itu.

Barat menuduh Rusia mengerahkan tank, artileri, dan sekitar 100.000 tentara di perbatasan timur Ukraina yang dilanda perang dalam beberapa pekan terakhir, dalam apa yang dikatakan NATO sebagai persiapan untuk invasi.

Duta Besar AS untuk NATO, Julianne Smith mengatakan kepada wartawan di Brussel bahwa “kita semua memahami ada serangkaian skenario yang dapat terungkap sehubungan dengan apa yang terjadi antara Rusia dan Ukraina”.

“Dan salah satunya adalah serangan militer konvensional skala penuh, dan ada lapisan lain di dalamnya dan kita harus melihat apa yang kita temukan hari ini,” katanya.

Moskow mengatakan tidak memiliki rencana untuk menyerang Ukraina.

Namun, seorang pejabat AS yang tidak disebutkan namanya mengatakan pada hari Jumat bahwa Moskow telah menempatkan operasi yang terlatih dalam bahan peledak untuk melakukan operasi “bendera palsu” di Ukraina timur yang akan menciptakan dalih untuk invasi.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov menolak laporan itu sebagai “tidak berdasar”.

Rekaman yang diterbitkan oleh kementerian pertahanan Rusia Jumat menunjukkan tank dan infanteri Rusia melakukan latihan menembak di dekat kota Rostov-on-Don di Rusia selatan dekat Ukraina.

Moskow mengatakan ini adalah tanggapan terhadap apa yang dilihatnya sebagai pertumbuhan kehadiran NATO di wilayah pengaruhnya, di mana ia dengan keras menentang perluasan aliansi Atlantik.

Rusia juga mengatakan aliansi militer pimpinan AS seharusnya tidak mengakui Ukraina atau Georgia sebagai anggota baru.

Minggu ini Amerika Serikat dan sekutu NATO-nya mengadakan pembicaraan dengan Rusia dalam upaya untuk meredakan ketegangan, tetapi ketiga putaran negosiasi – di Jenewa, Brussel dan Wina – terbukti tidak berhasil.

Wakil Menteri Luar Negeri Sergei Ryabkov mengatakan Kamis bahwa Moskow tidak melihat alasan untuk mengadakan putaran baru pembicaraan keamanan dengan Barat menyusul kurangnya kemajuan.

Ryabkov juga mengatakan dia tidak mengesampingkan kemungkinan bahwa Moskow dapat mengerahkan pasukan ke sekutu Venezuela atau Kuba jika diplomasi gagal.

Ukraina pada hari Jumat mengusulkan pembicaraan tiga arah dengan Presiden AS Joe Biden dan Presiden Rusia Vladimir Putin di tengah kekhawatiran invasi.

“Kami masih menunggu reaksi atas hal ini, saya pikir, dari pihak Rusia. Tetapi mitra Amerika kami menerima proposal kami dengan minat tertentu,” kata Yermak kepada think-tank Dewan Atlantik di Washington. – AFP


Posted By : angka keluar hk